Cara Hemat Pemakaian AC di Rumah

Saat masuk ruangan, banyak orang langsung bergegas menyalakan AC, apalagi setelah terpapar udara panas dari luar. Justru dalam kondisi ini, suhu tubuh yang masih panas tidak bisa cepat beradaptasi dengan udara dingin yang dihembuskan AC. Sebaiknya beri kesempatan tubuh menyesuaikan dengan suhu normal ruangan, barulah nyalakan AC.

2. Nyalakan AC, baru Tutup Jendela

Kebiasaan yang lazim sebelum menyalakan AC adalah menutup semua sirkulasi udara di ruangan, seperti jendela dan pintu. Padahal, AC juga bisa menyimpan udara kotor. Terutama jika sudah cukup lama tak diservis. Dengan menyalakan AC dan membiarkan jendela atau pintu terbuka beberapa saat, memberi kesempatan udara kotor untuk dikeluarkan dari ruangan.

3. Mode Dry yang Terbaik saat Udara Panas dan Lembab

Saat musim hujan, udara justru terasa lebih panas dan lembab. Dalam kondisi ini, mengubah mode AC dari “cool” menjadi “dry” adalah pilihan terbaik. Mode “dry” ini tidak hanya bisa menyerap udara lembab, tapi juga bisa membantu penghematan!
Sementara dalam posisi mode “cool”, kipas AC akan terus berputar kencang sampai suhu ruangan dingin. Hal ini sangat memboroskan listrik. Sedangkan dalam mode “dry”, kipas AC akan berputar lebih lambat dan stabil, sehingga listrik yang digunakan lebih hemat.

4. Suhu Ideal AC Ada di 26℃

Tubuh manusia memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan suhu udara, namun ada batasnya. Jika perbedaan suhu tubuh dengan suhu ruangan terlalu jauh, tubuh akan mudah sakit. Suhu 26℃ adalah suhu dalam ruangan yang paling cocok dan suhu ini pun paling membuat AC hemat.

5. Arahkan Mulut AC ke Atas

Ketika menyalakan AC, aturlah arah mulut AC ke atas, hal ini akan membuat angin AC bisa lebih cepat memenuhi ruangan dan stabil.

6. Sirkulasi Udara Tiap 3 Jam

AC bekerja dalam ruangan tertutup. Setelah 3 jam, udara di dalam ruangannya sudah tak lagi segar. Untuk itu perlu memberi kesempatan udara ruangan untuk bersikulasi dengan membuka pintu atau jendela untuk beberapa saat. Dengan begitu udara ruangan akan kembali segar dan menyehatkan.

7. Jika Hanya Sebentar, Tak Perlu Matikan AC

Banyak orang mematikan AC dengan niat ingin berhemat, ketika akan meninggalkan ruangan, meski hanya beberapa saat. Hal ini salah kaprah, karena saat awal menyalakan AC penggunaan daya listrik justru sangat tinggi. Yakni bsa mencapai 500 hingga 1.000 watt. Sementara konsumsi daya listriknya akan terus menurun, jika AC makin lama menyala. Jadi jika sering dimatikan dan dinyalakan lagi, justru konsumsi listriknya lebih boros.

8. Beli AC Baru Jangan Asal Murah

Aktivitas di rumah selama WFH mungkin membuat kamu merasa harus menambah AC baru di ruangan yang sebelumnya tak ber-AC. Hal yang harus dipertimbangkan adalah jangan asal murah dalam memilih AC. Kamu juga harus memperhitungkan biaya operasional. AC berharga murah cenderung biaya operasionalnya mahal, seperti konsumsi listrik, kualitas komponen harus lebih sering diservis atau bahkan diganti. Sementara yang lebih mahal, cenderung kompetitif di biaya operasional dan perawatan.
Baca Juga >  Menggunakan AC Sesuai Ruangan
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *